Perbedaan Esen, Pasta, Pewarna Makanan

Penulis : Admin


Dipublikasi : 10 Jun 2020



Baking Lovers pasti sudah sering mendengar istilah esen, pasta, dan pewarna untuk makanan. Ketiganya merupakan bahan tambahan yang bersifat opsional dalam pembuatan berbagai jenis produk baking. Namun jangan sampai salah menggunakannya, Baking Lovers. Sebab ketiganya memiliki fungsi yang berbeda. Berikut rangkuman dari Titan tentang perbedaan esen, pasta, dan pewarna makanan:

Esen

Esen atau essence adalah bahan tambahan berupa cairan yang terbuat dari aroma bahan-bahan makanan. Adanya aroma yang tajam akan membuat makanan atau minuman seperti memiliki rasa sesuai dengan esen tersebut. Umumnya, esen tidak berwarna alias bening. Ada juga yang berwarna, namun tidak pekat, dan hanya berfungsi sebagai penanda jenis aroma. Jadi, warna kue yang dibuat tidak akan berubah jika kita menggunakan esen dalam pembuatannya.

Biasanya, esen dijual dalam kemasan botol kaca. Ada banyak ragam aroma esen, seperti buah-buahan, vanilla, susu, butter, kopi, dan rhum. Esen digunakan pada pembuatan adonan cake, roti, vla, pudding, bahkan untuk aneka minuman. Contoh merek esen yang dijual Titan Baking diantaranya Smelling Good dan Red Bell.

Pasta

Pasta merupakan bahan tambahan makanan dan minuman berupa cairan pekat, yang komposisi utamanya terdiri dari aroma, perasa, dan pewarna. Bahan tambahan makanan ini juga terkenal dengan istilah perisa. Ada banyak rasa pasta, diantaranya pandan, cokelat, vanila, santan, dan rasa aneka buah-buahan. Pasta digunakan untuk adonan cake, roti, buttercream, dan cookies.  Contoh pasta makanan yang Titan jual diantaranya Toffieco, Trans, Koepoe, Red Belle, dan Ny. Liem.

Pewarna

Pewarna makanan merupakan bahan yang berfungsi memberi warna pada makanan atau minuman, tetapi tidak memberikan rasa dan aroma. Pewarna makanan yang dijual di Titan Baking ada beberapa bentuk, yaitu cair dan bubuk. Pewarna yang berbentuk cair terdiri dari dua jenis, yaitu berbahan dasar air (water based), yang akan menyatu dengan sempurna apabila makanan yang diolah banyak mengandung air (seperti adonan cake dan puding). Serta yang berbahan dasar minyak (oil based), yang akan menyatu sempurna apabila makanan yang diolah banyak mengandung minyak (seperti cokelat).

Pewarna cair dapat langsung dicampur pada adonan kue, sedangkan pewarna bubuk sebaiknya dilarutkan terlebih dahulu ke dalam cairan digunakan pada resep agar hasilnya merata.

Contoh pewarna makanan water based adalah Koepoe, Red Bell, Diva Cross. Selain itu, Titan menjual Diva Cross Premium untuk produk pewarna oil based. Contoh merek pewarna makanan bubuk adalah Diva Cross Powder. Simpan pewarna makanan pada suhu ruang.


Itulah perbedaan dan deskripsi tentang esen, pasta, dan pewarna makanan. Semoga Baking Lovers tidak bingung lagi setelah membaca artikel ini. Setiap merek esen, pasta, dan pewarna makanan memiliki dosis penggunaan yang berbeda-beda. Jadi, perhatikan tulisan yang tertera pada label kemasan, Baking Lovers.


Bagikan




Artikel lainnya

Dipublikasi : 08 Jul 2020

Mau belajar baking dari rumah? Ini 4 kelebihan kursus kue online di Titan Baking.

Dipublikasi : 23 Jun 2020

Salah satu kunci sukses membuat lapis legit terletak pada teknik pemanggangan. Baca artikel ini untuk tips lengkapnya!

Dipublikasi : 20 May 2020

Idul Fitri belum lengkap tanpa kehadiran kue kering klasik. Ini dia 6 rekomendasi cookies klasik yang cocok untuk isi stoples Anda.